Friday, 20 May 2011

kenapa keNa SaBaR?

kerja siang malam, ikut masa tak curik tulang tak suka bodek tapi orang lain plak yang naik pangkat!

seseorang yang kita sayang dan percaya tetiba dikhianati dan pergi meninggalkan kita!

nasihat supaya pakai baju dan seluar yang longgar..saya suka kenapa nak sibuk saya belum nak jadi ustazah skema jer!

bantu dengan ikhlas walaupun menerima cemuhan kerana yang dibantu tidak menghargai..biarkan jangan tolong biar dia rasa!

setiap minggu beriadah jaga makan jaga berat badan yang ideal tapi tetiba kena sakit dan kena masuk hospital berminggu-minggu..

bila cerita dengan orang..........mereka dan saya akan kata



kenapa SABAR itu yang keluar dari mulut sebagai butir nasihat adakah kerana itu yang mudah?

cakap senanglah sabar-sabar..

takkan nak sabar jer.

Kenapa kena SABAR?



Hidup di dunia ni diumpamakan seperti sesuatu peperangan yang berbagai-bagai corak dan rentak. Kita sentiasa terdedah dengan pelbagai bentuk ancaman dari pelbagai sudut , semuanya bagaikan duri menusuk hati. Sekiranya kita tiada perisai, duri itu akan menyebabkan sakit dan yang sakit adalah diri kita sendiri.

Apabila kita sakit dri dan jiwa akan menjadi lemah dan ketika itulah emosi,hawa nafsu dan syaitan menguasai tindakan kita. Maka terpancarlah sifat-sifat buruk dan apabila ia terjadi maka tanpa disedari kita telahpun kalah dimedan peperangan.

Olehitu jika kita taknak kalah kenalah siap bersedia...

Senjata yang paling hebat dan berkesan yang perlu kita ada untuk kalahkan musuh-musuh itu adalah SABAR

"Dan sesungguhnya Kami benar-benar akan menguji kamu agar Kami mengetahui orang-orang yang berjihad dan bersabar di antara kamu; dan agar Kami menyatakan ( baik buruknya) hal ehwal kamu."
                                                                          ( Muhammad: 31)

"Kamu sungguh-sungguh akan diuji terhadap harta dan dirimu. Dan (juga) kamu sunguh-sungguh akan mendengar dari orang yang diberi kitab sebelum kamu dan dari orang-orang yang mempersekutukan Allah, gangguan yang banyak yang menyakitkan hati. Jika kamu bersabar dan bertaqwa, maka sesungguhnya yang demikian itu termasuk urusan yang patut diutamakan."
                                                                                         ( Al Imran: 186 )


Sabar kita adalah untuk menghalang hawa nafsu dan syaitan daripada menyuruh kita membuat sesuatu yang diluar akal dan syara'. Dan natijahnya adalah kemenangan dan pertolongan .

Bila dan dimana kita kena SABAR?

1. bila kita melakukan taat dan tinggalkan maksiat

Musuh dalam diri kita yang tak nampak adalah hawa nafsu dan syaitan. Ketiga-tiga musuh ini sentiasa melambai-lambai dengan helah dan tipudaya dan mengaburi mata dengan cintakan syahwat dan mempermudahkan jalan untuk kita engkar dan menuju kearah maksiat. Usaha ini adalah 24 jam tanpa henti dan putus asa.

Apabila kita sabar, tahan,jihad dan penuh tenaga dan pengorbanan bersunguh-sungguh supaya nafsu dapat ditundukan. Jika kemenangan melawan musuh batin ini maka nampaklah dalam diri kita akhlak yang cantik dan bersinarlah hati dan mudah jer jalan nak buat baik. Jika tidak itu kekadang bila tidak sabar keluar kata-kata dan sikap yang buruk yang jika bila diingatkan diri sendiri pun malu..tulah pepatah kata telajak perahu boleh berundur telajak kata padah akibatnya,
.

FirmanNya yang bermaksud

" Barangsiapa bermujahadah di jalan kami, maka kami akan bukakan pintu-pintu hidayah kami.."
                                                                          ( Al -Ankabut: 69 )
2. bila kita diuji dengan musibah

Hidup ini sentiasa terdedah kepada musibah tidak kiralah terhadap diri kita sendiri dan harta, ahli keluarga dan kaum kerabat kita atau terhadap keamanan dan ketenangan kita.

Lantaran ia akan terjadi tanpa kemustahilan dan sering juga rasa putus asa sehingga hilang pergantungan kita dengan Allah. Allah tahu dah sifat manusia ni macam mana bila ditimpa musubah, firmanNya yang bermaksud

"Dan apabila dia ditimpa kesusahan niscaya dia berputus asa.. "
                                                                                ( Al Israa' : 83)

"Sesungguhnya manusia diciptakan bersifat keluh kesah lagi kikir. Apabila ditimpa kesusahan ia berkeluh kesah..."
                                                                             (Al-Maarij: 19:20)

Sekiranya ini yang berlaku maka ianya adalah manusia yang tewas kerana apabila putus asa dan keluh kesah kita tidak lagi mahu cari jalan demi mencari pertolongan didalam kehidupan didunia. Tetapi sekiranya ada kesabaran terutamanya diawal-awal ketika ditimpa musibah dan kekal sabar maka mereka inilah mereka yang mendapat petunjuk. Mereka tetap meneruskan kehidupan dengan berani dan melalui musibah dengan memperolehi kebaikan didunia dan diakhirat.

Firman Allah s.w.t yang bermaksud:

" Dan sungguhnya akan Kami berikan cubaan kepadamu dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar. ( Iaitu ) orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka mengucapkan "inaa lillahi wa inna ilahi raaji'un". Mereka itulah yang mendapat keberkatan yang sempurna dan rahmat dari Tuhan mereka dan mereka itulah orang-orang yang mendapat petunjuk. "
                                                                       (Al-Baqarah: 155-157)

3. bila disakit oleh makhluk

Kita hidup dalam lingkungan manusia yang berbagai ragam akhlak dan perangai mereka. Tidak dapat tidak kita akan memperolehi kesakitan dan kesusahan daripada mereka, tidak kiralah kadang-kadang daripada anak, isteri, suami, keluarga dan kawan-kawan sendiri. Jika kita melawan dengan kekerasan hiduplah kita dalam kerugian dan hidup dalam api yang membara. Hati terasa panas dan fikiran tidak tenang..

Sebaliknya jika kita balas dengan sifat kesabaran dengan memaafkan ia adalah satu kejayaan kerana kita akan dapat kasih sayang dan kebahagiaan. Kita memaafkan dan hukumannya biarlah Allah yang tentukan. Firman Allah s.w.t yang bermaksud

"Maka maafkanlah dan biarkanlah mereka sampai Allah mendatangkan perintahNya. "
                                                                             ( Al Baqarah: 109 )
Sekiranya dengan akhlak kita yang baik itu jika ditetapkan Allah dia akan menjadi kawan karib yang menyayangi kita.

Firman Allah s.w.t yang bermaksud

" Tolaklah kejahatan itu dengan cara yang lebih baik, maka tiba-tiba orang yang antaramu dan diantara dia ada permusuhan seolah-olah telah menjadi teman yang sangat setia. "
                                                                            ( Fussilat: 34 )

4. bila kita dimedan dakwah kepada Allah s.w.t mengajak kepada kebaikan dan mencegah dari kemungkaran.


Kita ditanggungjawabkan sebagai khalifah, tidak dapat tidak kena tunaikan tugas dakwah, mengikut kemampuan masing-masing. Tidak kepada masyarakat kepada kaum keluarga dan kawan-kawan yang terdekat. Firman Allah s.w.t yang bermaksud

" Perintahkanlah ahli keluargamu mengerjakan solat dan bersabarlah di atasnya. "
                                                                         ( Thaha: 132 )
" Dan perintahkanlah mengerjakan kebaikan dan cegahlah dari kemungkaran dan bersabarlah atas apa yang menimpa kamu."
                                                                          ( Al-Muzammil: 10 ) 

Jalan dakwah itu bukanlah hamparan permaidani merah, pelbagai keadaan yang menguji perasaan fikiran yang kekadang sampai taknaklah nasihat lagi, taknaklah tegur lagi....
Maka kita sentiasalah berakhlak dengan akhlak yang sabar dan menanggung apa yang ditemuinya sehingga Allah s.w.t memberikan pertolongan yang telah ditetapkanNya terhadap musuh. Allah s.w.t berfirman yang bermaksud:

"Maka bersabarlah kamu, sesungguhnya janji Allah adalah benar dan sekali-kali janganlah orang-orang yang tidak menyakini (kebenaran ayat-ayat Allah) itu menggelisahkan kamu ."
                                                              ( Ar-Ruum: 60 )

Kemudian bila kita telah menasihati atau menegurnya janganlah tergesa-gesa untuk melihat perubahannya dan sekiranya dibalas dengan kekasaran janganlah diinginkan balasan kepada mereka. Sekiranya ia berlaku maka rugilah dan menyesal dan sia-sialah usaha selama ini. Firman Allah s.w.t yang bermaksud

" Dan bersabarlah seperti orang-orang yang mempunyai keteguhan hati dari kalangan Rasul-rasul dan janganlah kamu meminta disegerakan (azab) bagi mereka. "
                                                                 ( Al-Ahqaaf: 35 )
5. bila di medan peperangan dan tempat berkubu orang-orang kafir.

Perintah Allah yang paling tidak disukai oleh nafsu adalah jihad di medan perang kerana disana pastinya berlaku kematian dan tempat yang pasti mendatangkan bahaya. Firman Allah yang bermaksud

 " telah diwajibkan peperangan itu keatas kamu dan sedangkan ianya amat kamu tidak sukai ."
                                                                   ( Al Baqarah: 216 )
Selain daripada persiapan strategi dan senjata kemudian hendaklah bersabar dengan kesabaran yang banyak dan bersedia menanggung sebarang kemungkinan daripada pihak musuh. Firman Allah SWT yang bermaksud

" Wahai orang-orang yang beriman, bersabarlah kamu dan kuatkanlah kesabaran kamu dan tetaplah bersiap siaga ( diperbatasan negerimu ) dan bertaqwalah kepada Allah supaya kamu beruntung. "
                  ( Al Imran: 200 )

Kepentingan sabar selalu disebut-sebut didalam Al Quran. Allah SWT telah mengaitkan jihad dengan kesabaran.

" kemudian berjihadlah dan bersabarlah.." ( An Nahl: 110 )

Allah juga mengaitkan kesabaran itu dengan kemenagan

" jika diantara kamu ada dua puluh orang yang bersabar maka dua puluh orang itu akan mengalahkan dua ratus orang. "

Kemudian Allah kurangkan syaratnya sebagaimana firmanNya yang bermaksud:

"Jika ada diantara kamu seratus orang yang bersabar maka mereka akan mengalahkan dua ratus orang "
                                                                                            ( Al Anfal : 66)

Dalam keadaan huru hara menghadapi musuh , berpecah belah mungkin akan terjadi dikalangan orang-orang yang beriman sekiranya tiada kesabaran itu dalam diri mereka dan Allah tidak akan memberi pertolongan ketika itu.

 Firman Allah yang bermaksud

" Wahai orang-orang yang beriman, apabila kamu memerangi musuh, maka berteguhlah hatilah kamu dan sebutlah (nama) Allah sebanyak-banyaknya agar kamu beruntung. Dan taatlah kepada Allah dan RasulNya dan janganlah kamu berbantah-bantah , yang menyebabkan kamu menjadi gentar dan hilang kekuatan dan kesabaranmu. Sesungguhnya Allah berserta orang-orang yang sabar."
                                                                                            ( Al Anfaal: 45-46 )


Itulah sebabnya jika kita faham dan yakin dengan erti kata SABAR ini,  kita tidak akan memandang SABAR itu dengan sebelah mata. Malah kita akan suka jika ada orang yang sentiasa mengingatkan kita supaya sentiasa SABAR kerana SABAR adalah CAHAYA :)

nak berjaya kena SABAR,nak anak yang soleh kena SABAR, nak suami yang soleh kena SABAR, nak keluarga bahagia kena SABAR dan ......
nak masuk syurga kena banyak SABAR..


Kupasan tentang sabar tadi saya ambil dari buku Hadith 40 hadith yang ke 19 Pertolongan, Pemeliharaan dan Bantuan Allah SWT.
Wallahu'alam.

~notakecil-ini~

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...